Sunday, July 15, 2018

Aidilfitri 060718: Penyakit Gaya Hidup

Teks: Nor Azian Binti Jamil
azian@draz.my

"Yan, akak sebenarnya sakit", beritahu kak Fida dalam nada suara yang lemah.

Persoalan tentang keadaannya yang nampak berlainan ketika kami mula menjejak kaki ke ruang tamu rumahnya mula terjawab.

"Akak sakit apa? 3 serangkai ke? Kencing manis? Darah Tinggi?" Tekaku pantas. Al maklum, semenjak berurusan dengan doktor yang banyak memberi perkongsian tentang penyakit Diabetes, sedikit sebanyak aku boleh memahami keadaan seseorang berdasarkan penerangan tentang kesakitan yang dialaminya.

Lalu Kak Fida berkongsi masalah yang dihadapinya.
Mata kirinya sudah buta. "Sebab tu akak tak cam Yan masa Yan sampai tadi."
Kak Fida kini hanya bergantung kepada mata kanannya yang turut mulai kabur dan sukar melihat dek penyakit Diabetes.
Kak Fida juga sudah menjalani pembedahan pinggul kanan. "Akak tak boleh duduk betul. Tak balance. Sebab tu akak tak boleh duduk lama. Sakit." Adunya. Sambil ditunjukkan bahagian ibu jari kaki kirinya yang berlubang dan kehitaman. Itu implikasi kaki buruk! Ia berlaku apabila kuman diabetes menyerang. Luka yang tidak sembuh akan mula merebak ke bahagian berhampiran. Secara perlahan kuman Diabetes akan mereputkan daging yang akhirnya membusuk dan harus dibuang. Meskipun pembedahan dilakukan, kesannya masih kekal berpanjangan sehingga akhirnya bakal meragut nyawa pesakit.

Aku tak mampu melihat. Jiwa aku rapuh. Aku sudah menemui ramai pesakit kritikal seperti ini dan pertemuan kami pasti berakhir.

"Akak, Diabetes ni tak ada ubat. Untuk menjalani kehidupan yang lebih baik masih boleh. Dengan cara amalkan gaya hidup sihat." Itu pesanku dengan suara menahan sebak.

Iya! Diabetes tiada ubat. Ubat yang kita ambil hanya berfungsi untuk melambatkan proses, bukan untuk menyembuhkan. Namun secara perlahan ia juga mampu membunuh kita tanpa sedar melalui pelbagai komplikasi terhadap organ dalaman tubuh kita.

Apa yang boleh membantu kita ialah dengan mengamalkan gaya hidup sihat.

Pesan doktor yang sering aku kongsikan bersama mereka yang ingin mendengar:
1. Kawal pemakanan. Ini adalah titik utama dalam memulakan perjalanan ke arah hidup yang lebih berkualiti.

  • Kawal kadar gula dalam darah dengan mengawal pemakanan. Apabila sudah mula mengambil insulin dan juga sudah menjalani pembedahan di mana-mana anggota badan, kita berada di dalam kategori kritikal. Amalan gaya hidup sihat hanya boleh membantu menambah baik kualiti hidup. Ini adalah kerana, anggota tubuh yang sudah dibuang, pasti tidak dapat disambung semula ke tubuh kita. Noktah!
  • Elakkan makanan yang menghasilkan kadar gula yang tinggi terutamanya nasi, pulut, roti, mee kuning, kek, biskut.
  • Elakkan minuman yang mengandungi kadar gula yang tinggi seperti minuman bergas, minuman pra campuran (3 in 1, 10 in 1, dll), minuman isotonik
  • Di dalam setiap hidangan yang diambil, bahagiannya perlu mencukupi. Iaitu, segenggam protin, segenggam karbohidrat dan 2 tapak tangan sayuran hijau.


2. Bersenam. Kita dilahirkan untuk bergerak. Bukannya duduk diam terlentang di sofa sepanjang masa. Sebaiknya lakukan senaman sebanyak 150 minit seminggu. Tidak perlu bersenam seperti di gym. Cukup dengan pergerakan seluruh anggota badan dengan tapak kaki memijak rumput.

  • Cahaya matahari amat penting untuk pesakit diabetes. Ia membekalkan vitamin D kepada tubuh yang membantu proses penyembuhan melalui peningkatan imunisasi tubuh terhadap penyakit. 
  • Kawal stress melalui senaman. Stress mengakibatkan perjalanan darah menjadi tidak lancar lalu melembabkan edaran oksigen ke seluruh tubuh.
  • Apabila tubuh bergerak, perjalanan darah menjadi lancar. Tubuh akan mengeluarkan satu hormon serotonin iaitu hormon gembira yang membantu mengurangkan kadar stress.
3. Pastikan tidur mencukup iaitu 6-8 jam sehari. Kehidupan waktu kini yang menuntut kita bekerja melebihi waktu sebenarnya menjadi punca meningkatnya pertambahan pesakit Diabetes. Apabila tubuh kurang rehat, ia mengakibatkan stress. Apabila stress berlaku, maka antibodi kita menjadi lemah. Apabila antibodi lemah, maka banyaklah penyakit mudah hinggap. 
Islam sendiri menuntut agar kita membahagikan masa kepada 3 bahagian. 1/3 untuk bekerja, 1/3 untuk beribadah, 1/3 untuk berehat. 
Untuk apa sebenarnya kita mengejar dunia ini?

Aku hanya bisa berpesan. Namun yang menghadapinya saja yang lebih tahu.

Teman, andai ada insan terdekat yang menghadapi masalah Diabetes, bebellah sepuas hati. Agar bebelan kita sedikit sebanyak dapat membantu masalah yang dihadapi. Bantulah mereka untuk menjalani hidup yang lebih sihat. Ujian yang mereka terima adalah sebenarnya pengajaran buat kita yang masih hidup ini.

#coffeewriter
#personalobserver

Monday, February 19, 2018

EP1801: Bisnes Rasa-Rasa

Teks: Nor Azian Binti Jamil
Gambar: Koleksi Peribadi
azian@draz.my

.
"Saya rasa saya boleh buat bisnes ni," beritahu Aisha. Sambil mata melirik kepada rekod pencapaian setiap stokis yang di bawah seliaannya. 
.
Melihat kejayaan setiap stokis membawa pulang banyak hadiah penghargaan di antaranya termasuklah barang kemas dan tiket penerbangan ke luar negara menjadikan Aisha lebih teruja. 
.
"Kalau mereka boleh buat, mengapa aku tidak boleh?", Aisha menyuntik semangat positif ke dalam hati kecilnya yang sudah mula merasa bosan menjadi kuli dan balaci di tempat kerja. 
.
Manakan tidak. setiap hari dipaksa balik kerja lambat. Gaji kecil. Tekanan perasaan. Terpaksa berpisah dengan anak kecil setiap kali outstation. Macam-macam lagilah.
.
"Bosan dengan kerja. Tension dengan kerja. Kalau buat bisnes mesti dapat bersama keluarga setiap hari. Pendapatan pun lumayan " rungut Aisha tak pernah putus.
.
Aisha... Nak buat bisnes bukan boleh main rasa-rasa je. 
.
Madame sering berpesan, "Business is all about facts and figures. As business owner, you don't even have time to rest."
.
#coffeewriter
#personalobserver



Wednesday, April 5, 2017

E0104: Antara Emas, Perak dan Wang Kertas, Mana Satu Menjadi Pilihan Untuk Simpanan?

Teks: Nor Azian Binti Jamil
Gambar: Google & Koleksi Peribadi
azian@draz.my















"Antara Emas, Perak dan Wang Kertas, Mana Satu Menjadi Pilihan Untuk Simpanan?", Pn Reni bertanya.

Jawab saya, "Saya bahagikan kepada 3 bahagian. 55:5:40. Iaitu, 55% untuk emas. 5% untuk perak manakala baki 40% untuk wang kertas. 55% daripada emas itu saya pecahkan menjadi pegangan saham, hartanah, mengembangkan perniagaan serta melancong. 5% untuk perak pula disimpan sekadar suka-suka. 40% daripada wang kertas itu digunakan untuk meneruskan dan menguruskan kehidupan."

Dahulu sewaktu mula belajar menyimpan emas, saya sangat taksub. Sehinggalah pada tahun 2012 saya diberi pengajaran hidup bagaimana emas tidak dapat digunakan. 

Kalut! Takut! Risau!
Apa akan jadi dengan hidupku?

Sedangkan sebelum ini para sifu dan otai-otai emas kerap berkongsi dan mengajar agar menyimpan emas kerana ia sangat diperlukan dan amat berguna di masa depan berbanding wang kertas. 

Ya! Saya pandang senget terhadap wang kertas waktu itu.

Sekitar tahun 2012, berlaku kes perniagaan emas melonjak naik. Pelbagai jenis model dan jenama emas wujud di pasaran. Ada emas MLM (beli emas mesti jadi agen dan bayar yuran yang tinggi) serta wujud pelbagai jenis penipuan emas sehingga menjadi berita nasional. Ini berikutan wujudnya pelbagai syarikat emas yang membuat skim membeli emas tetapi emas disimpan di tempat mereka. Tidak sedar ditipu penyangak durjana! 

Ramai yang membabi buta percaya kerana katanya orang atasannya adalah somebody dan mana mungkin akan ditipu. 
Kerugian bukan setakat puluhan ribu, malah JUTAAN ringgit! 

Situasi mencemaskan ini mengakibatkan emas tidak dapat dicairkan di pasaran. Ini termasuklah emas yang saya sering gunakan sebagai modal perniagaan dan pelancongan. Namun begitu, selepas 7 bulan, syarikat kami satu-satunya dibenarkan meneruskan operasi manakala banyak syarikat lain masih lagi disiasat sehingga lebih 2 tahun. Ini adalah kerana syarikat kami mendapat kepercayaan penuh kerana menjalankan perniagaan emas mengikut undang-undang.

Syukur Alhamdulillah. Saya mendapat tamparan hebat waktu itu. Di dalam keadaan kekurangan tunai, tiada apa yang boleh saya lakukan. Terpaksalah menjual beberapa unit emas yang berada di dalam simpanan. Mujur harga emas meningkat naik waktu itu, tidaklah terasa rugi. Namun saya masih terasa sayang kerana jika ia masih ada, nilainya akan menjadi lebih tinggi di masa hadapan.

Sebuah pengajaran yang amat mahal namun begitu berharga.

5 tips mudah yang boleh saya kongsikan:

  1. Pastikan anda menyimpan emas dan BUKANnya resit atau buku emas bagi mengelak penipuan dan melindungi diri daripada RIBA. 
  2. Simpan emas untuk jangka panjang (JANGAN jual melainkan anda adalah peniaga emas)
  3. Konsisten menyimpan emas (usah dipengaruhi turun naik harga emas melainkan anda adalah pelabur yang sering memerhati carta turun naik harga di pasaran)
  4. Tukarkan (bukan jual ya!) emas kepada pelaburan lain seperti hartanah mahupun pengembangan perniagaan.
  5. Kenalpasti tujuan membeli emas. 
    • Untuk bergaya? 
    • Untuk pelaburan? 
    • Untuk masa depan? Hasilnya akan jadi sangat berbeza.


Sekian dahulu. Semoga ia memberi manfaat. 

Tuesday, April 4, 2017

E45-0: Feedback Latihan Menulis Oleh Pn Masayu





Teks: Nor Azian Binti Jamil
Gambar: Koleksi Peribadi
azian@draz.my


Minat mendalam terhadap bidang penulisan membawa saya untuk bertemu dengan ramai tenaga pengajar termasuklah Pn Masayu.

Di zaman Facebook ini, saya disarankan oleh rakan-rakan tentang kelas penulisan yang dianjurkan Pn Masayu. 

Saya merupakan peserta bulan Mac. Kami diminta untuk menghasilkan penulisan dalam tempoh 20 hari. 

Kelas yang santai dan membantu mengenalpasti kekuatan diri kita berdasarkan 8 soalan temubual yang diberikan pada awal sesi kelas. 

Alhamdulillah, dengan latihan tersebut, ia membantu saya menghasilkan beberapa catatan pengalaman peribadi sepanjang terlibat di dalam dunia keusahawanan ini.

Semoga catatan saya memberi manfaat buat anda sebagai pembaca.


Tuesday, March 28, 2017

E44-44: 2 Kesilapan Mengurus Duit

Teks: Nor Azian Binti Jamil
Gambar: Google & Koleksi Peribadi
azian@draz.my



Pernahkah mendengar pesanan ini?
Mereka yang kaya bukanlah yang bergaji besar tetapi yang banyak menyimpan.


Kita sentiasa cemburukan orang lain. Kita lihat mereka bergaji besar, mulalah berangan-angan, "Kalaulah aku bergaji 10 ribu, mesti aku senang, kan?"

Menurut Warren Buffett, mereka yang sentiasa hidup dalam ketidakcukupan adalah kerana:
  1. Tidak menyimpan.
  2. Mahu kaya cepat.

Sikap Mahu Kaya Cepat adalah sikap manusia yang sering kita jumpa. 

Siapa tidak ingin kaya cepat bukan?
Pelbagai cara dilakukan. Terutama jika mendapat tawaran duduk diam-diam dapat duit sudah semestinya itu satu tawaran yang sangat mudah dan memudahkan. Lebih-lebih lagi jika ada CEOnya yang bertaraf Ustaz Ustazah, Dato Datin atau Tan Sri Puan Sri sudah tentu sangat mudah kita percaya. 
.
.
.
Hakikat sebenar dalam kehidupan kita, tiada satu apa pun di dalam dunia ini yang PERCUMA dan duduk diam-diam dapat duit. 
.
.
.
Jika ingin kaya, syarat utama ialah menyimpan. 
Jika anda simpan dalam bentuk duit, ia akan mengalami susut nilai atau boleh juga susut bila-bila masa jika faktor 'kecemasan' tiba-tiba di ambil kira. Jika anda sudah merasakan penangan matawang RM mengecil di pasaran pada tahun 2015-2017, pasti anda akan lebih faham.
.
.
.
Bagaimana untuk mengatasinya ya?

Simpanlah dalam bentuk harta tetap seperti hartanah dan emas mulia.
.
.
Nanti ada pula yang bertanyakan saya, mana mampu nak simpan dalam bentuk hartanah. Modalnya besar!
Ya! Modalnya memang besar. Tetapi kita boleh berdikit-dikit dengan menyimpan logam. Dari logam dijadikan hartanah. 
.

.
.
Boleh juga buat pinjaman Ah Long Kawasan Yang Berlesen. 
Bank le tu. 

Malang sungguh, sedari dalam perut lagi kita sudah dilatih untuk hidup meminjam bank. 
.
.
.
Jika saya ada ilmu emas mulia ini sewaktu muda, pastinya saya akan berjaya melindungi diri saya dari Riba. Di sekolah, kami belajar ilmu tentang Riba sekadar dari buku teks. Malangnya, kami tidak belajar cara-cara melindungi diri dari Riba dalam kehidupan sebenar. Takut diperangi Allah, tetapi tak ada siapa pun yang boleh berkongsi cara-cara mengelak dari terjebak secara sedar.
.
.
Namun begitu, saya sangat bersyukur, Pencarian saya telah dibantu Allah. Banyak jalan yang saya telah temui untuk berjihad menghindari Riba. Saya mulakan dengan diri sendiri dan keluarga terdekat saja dahulu.  
.
.
Sangat mudah bila dah tahu caranya. Saya sedang bertindak pantas kerana masa tidak lagi berpihak kepada saya. Maklumlah, umur sudah meniti senja.



 







Sunday, March 26, 2017

E43-44: 6 Langkah mudah berurusan dengan pelanggan secara Online



Teks: Nor Azian Binti Jamil
Gambar: Koleksi Peribadi
azian@draz.my







Berurusan dengan pelanggan secara atas talian agak mencabar kerana kita tidak kenal siapakah mereka di hujung sana. Lelaki? Wanita? Remaja? Berumur? Peramah? Pendiam? Berpangkat? Bergelar? Professional? Tiada pendidikan tinggi?

Ke semua perkara ini perlu diambil kira kerana kita tidak nampak pelanggan secara fizikal. Berbanding secara berdepan, sekurang-kurangnya kita dapat melihat riak wajah dan gerak bahasa tubuh selain dapat mendengar nada suara tinggi atau rendah.

Gunakan 6 langkah paling asas ini untuk memenangi hati pelanggan anda.

1. Perkenalkan diri 


Sekiranya pelanggan hanya menghantar pesanan melalui PM/MSG/Whatsapp/Email dan hanya menulis satu perkataan secara umum seperti:

"PM" 
atau "Boleh bagitau harga produk yang cik jual?"

Anda boleh jawab:
"Terima kasih menghubungi saya agen sah Vitamin K original dari Germany. Boleh saya tau nak beli apa ya?"


Kalau pelanggan dah beritahu pada mulanya dia nak beli apa, cukup sekadar tanya 

"Boleh saya tau, cik pernah pakai produk Vitamin K sebelum ni?"


Jangan LEBEYYY - 2 soalan CUKUP 


Ini kisah benar. Ramai yang over peramah. Siap tanya nama, no telefon, asal mana, dah kawin ke belum, anak berapa orang, kerja apa, kerja kat mana.


Uiii! Tanya soalan sampai 7 keturunan. Orang tu belum nak beli kita dah serang dia dengan soalan bertubi-tubi. Hilang la mood kawan tu. Terus dia blah. Padan muka!

Kalau secara berdepan korang tanya soalan 7 petala langit tu, mau makan penampor! Jangan dibuat dekkk!

2. Tanya masalah, dengar masalah. 

Apa masalah pelanggan sampai dia nak beli Vitamin K?
Jangan tanya saya. Tanya lah pelanggan yang hubungi kita.

Apabila mereka beritahu, maka di situlah kata kunci untuk mereka membuat pembelian.

3. Kaitkan dengan produk, tambah testimoni. 

Apabila dah tahu masalah mereka, tunjukkan beberapa contoh atau testimoni pelanggan terdahulu. Jangan pula menipu dengan memberi contoh palsu. Dosa tau!


4. Soal jawab dengan pelanggan. 

Pada peringkat ini, pelanggan dah mula berminat dan mereka akan mula bertanya lebih. Jawab je. Kalau boleh jangan bagi peluang langsung dia bertanya, sebaliknya kita yang tanya mereka. 

Eh! Bukan tanya membabi buta ye. Tanya perkara yang berkaitan. Ni kena belajar teknik bersoal jawab.

5. Beri Tawaran. Sebut harga. 

Apabila minat sudah dilahirkan. Masa ni kita boleh tawarkan harga jualan. Jika mereka meminta sedikit diskaun, berikan apa yang bersesuaian. Jangan pula main harga sampai untung pun tak ada. Nak sedekah buat cara sedekah. Jangan tutup periuk nasi sendiri dan periuk nasi jiran-jiran anda.


6. Minta nama, alamat, no telefon.

Ha! Di sinilah soalan tentang nama dan no telefon baru anda tanya.  Peramah tu biar bertempat ye cik jah.

OK. Cukup dulu 6 langkah ini. Buat dulu. Kalau berhasil ataupun tidak, kongsikan dengan kami supaya dapat kami kenalpasti kekuatan dan kelemahan skil inspektor Sahab kalian.

Selamat bertanya soalan!

E42-44: Bad Close Sale



Teks: Nor Azian Binti Jamil
Gambar: Koleksi Peribadi
azian@draz.my








Jenuh bercerita tentang Close Sale. Ape kebenda lah dia ya?

Close Sale ni proses akhir nak bagi duit masuk la. 

Penat-penat berhabis duit buat iklan guna FB Ads dengan Google Ads. Dah boleh eksen dengan orang lain yang Like Page kita dah cecah puluhan ribu. Tapi...duit keluar je manjang. Masuk nya segan macam siput.

Setiap kali pelanggan dah berminat, kita pun dah naik kematu jari menaip whatsapp/PM, tiba-tiba dia kata:

  • "Tak pe lah. Nanti saya tanya suami dulu."
  • "Tak pe lah. Saya survey harga je"
  • "Tak pe lah. Nanti kalau nak saya hubungi semula"
Eh! Berapa banyak tak pe lah.

Nak closing di media elektronik nampak senang kan? Tak payah menghadap muka pelanggan yang kita dok menyampah banyak tanya tapi tak beli.

Ewah! Ewah! Duit orang nak, tapi orangnya kita tak nak.

Psst!!! Ini pengalaman sebenar saya kumpul sepanjang membantu menyelesaikan masalah para usahawan tak sedar diri ni. Ramai usahawan dok komplen mengadu dengan saya, caci maki perli-perli pelanggan sebab banyak sangat tanya tapi tak nak beli. Kalau perangai macam ni, baik berhenti sahaja dari berniaga, pesan saya.

Nak ambil duit orang ni ada syarat kena ikut. Bukan main jawab Yes No Alright saja.

Syaratnya mudah: Kawal perbualan (telefon/sms/whatsapp/offline) supaya dapat beritahu nilai sebelum beritahu harga
.
Bagaimana nak kawal perbualan?

KITA yang TANYA SOALAN.
BUKAN CLIENT yang tanya soalan

Contoh perbualan telefon/sms/whatsapp:
Pelanggan: "Kak, saya nak beli baju muslimah Lady Diana, berapa harga termasuk pos?"

Dengan pantas sambil tersenyum sampai telinga dah dapat mangsa, terus kita jawab: "Harga RM150 free pos". 
Titik. Noktah, Tamat lah sudah perbualan itu.
Dek excited sangat ada customer berminat nak beli baju kita, terus je jawab macam ni ya?

Inilah dia penyebab utama yang tak dapat CLOSE Sale. Rentikan! 
Jangan sesekali buat macam ni samada online ataupun offline

Nah! Cuba tambah baik jawapan dengan cara berikut: "Boleh saya tau nak saiz apa ye?" 

Inilah dia sebahagian daripada langkah mengawal perbualan. 

Amacam? Faham ke faham?


Susah ke senang?

Cuba buat dulu langkah paling asas ini dan kongsikan dengan saya hasilnya. Kalau berjaya, saya punya komisyen 25% ya! hihihihi.... tak baik kedequttt...

ps: Dah cuba close sale secara berdepan? Ha! Yang ni kena ada tambahan ilmu lain yang dipanggil SAKA Closing.